Menjadi Fotografer Profesional ? Cobain Tips ini Yuk.

Menjadi Fotografer Profesional?COBAIN YUK..!! Mengambil foto profesional bisa menjadi sebuah hal yang rumit. Kamera saat ini sangat kompleks, dan berbagai fitur dan pilihan membuat pemilihan opsi yang tepat menjadi proposisi yang rumit. Tambahkan pencahayaan, fokus, pose, membingkai foto, dan mengedit, dan mengambil foto yang tampak profesional mulai terasa seperti harus diserahkan kepada para profesional. Tetapi dengan sedikit pengetahuan dan kamera yang layak, siapa pun dapat mengambil foto yang tampak profesional.
Di bawah ini beberapa kiat mudah untuk menjadi seorang fotografer profesional yang bisa menghasilkan hasil foto yang indah.

1. Gunakan lensa zoom dan zoom kamera, bukan zoom digital.


Meskipun zoom digital membuat Anda dekat dengan subjek, ia mengubah gambar dan membuatnya jernih. Ini karena komputer di dalam kamera memperbesar piksel dan menebak apa yang mungkin diisi piksel di bagian yang kosong. Lensa telefoto bekerja seperti teropong atau teleskop, membawa Anda "lebih dekat" ke subjek tanpa mengorbankan kualitas.

Lensa zoom memiliki angka "mm" yang tertulis pada mereka yang menunjukkan titik fokus yang mampu diproduksi oleh lensa. Semakin tinggi angkanya, semakin banyak Anda dapat memperbesarnya.

2. Gunakan tripod untuk pengambilan gambar yang jernih dalam cahaya apa pun.


Ketika tidak ada banyak cahaya yang Anda butuhkan untuk menjaga rana terbuka lebih lama. Ini memungkinkan Anda menangkap lebih banyak cahaya dan memastikan gambar terlihat bagus. Namun, jika kamera bergerak saat rana terbuka maka bidikan akan terlihat buram. Bahkan sedikit getar akan membuat foto Anda terlihat amatir. Jika Anda memiliki kecepatan rana kurang dari 1/125 detik, Anda memerlukan tripod.

Semua fotografer profesional dapat memperoleh manfaat dari tripod, karena kamera yang sensitif akan mengambil sedikit gerakan yang tidak dapat dikendalikan dari tangan Anda. Foto time lapse adalah ketika Anda membiarkan kamera terbuka untuk jangka waktu lama untuk menangkap gerakan dari waktu ke waktu (seperti jalur bintang sepanjang malam) atau situasi yang sangat kurang cahaya, dan benar-benar membutuhkan tripod.

3. Ketahuilah bahwa ISO mewakili kepekaan terhadap cahaya di kamera Anda.


ISO diwakili oleh angka (100, 200, 800, 1600, 2000, dll.), Di mana angka yang lebih rendah mewakili kebutuhan akan lebih banyak cahaya. Semakin tinggi ISO, semakin cerah foto Anda akan muncul. Namun, lebih banyak ISO berarti lebih banyak noise, yang terlihat sedikit seperti statis, dalam bidikan. Gunakan ISO serendah mungkin, sebaiknya 100 atau 200, bila memungkinkan.

Jika ISO digandakan (dari 100 hingga 200) maka kepekaan cahaya juga akan berlipat ganda. Pertimbangkan untuk menggunakan pengaturan kamera Anda untuk menghentikan cahaya dengan eksposur 1 atau 2 stop. Untuk sebagian besar pengaturan luar ruangan, ISO 100-200 sudah cukup. Sedangkan untuk sebagian besar pengaturan dalam ruangan, ISO 200-400 sudah cukup.

4. Setel kecepatan rana.


Shutter speed adalah berapa lama lensa kamera terbuka dan menangkap gambar. Semakin lama terbuka, semakin banyak cahaya yang masuk ke dalam bidikan. Tetapi Anda juga akan menangkap gerakan apa pun sebagai blurriness. Kecepatan rana diukur dengan pecahan detik, dan rentang kecepatan dari 1/20 detik hingga 1/1000 detik. Angka yang lebih besar lebih cepat, artinya Anda menangkap lebih sedikit cahaya, lebih cepat. Ini berarti bahwa ada lebih banyak cahaya yang diizinkan untuk mencapai sensor kamera untuk waktu yang singkat saat rana terbuka.

Dalam kebanyakan kasus, arahkan ke kecepatan rana 1/125 detik atau lebih cepat, terutama saat memotret genggam. Setiap kali Anda memotong kecepatan rana menjadi setengahnya. Anda membiarkan setengah cahaya lebih banyak, karena lensa memiliki separuh waktu untuk menangkapnya. Ingat ini ketika mengatur ISO Anda, karena Anda mungkin akan membutuhkan lebih banyak cahaya.

Kecepatan rana yang lebih cepat menghilangkan kekaburan saat bergerak. Tetapi beberapa foto kreatif tampak hebat dengan gerakan, seperti mengaburkan sayap burung dalam penerbangan. Menggunakan lampu kilat kamera pada saat yang bersamaan juga akan membantu membekukan gerakan.

Jika Anda menggunakan shutter yang sangat cepat, pertimbangkan untuk menggunakan f-number yang sangat rendah, aperture terendah (mis. F-number) yang akan diberikan oleh panjang fokus lensa Anda.

5. Ubah aperture.


Aperture bekerja, pada dasarnya, seperti pupil mata Anda. Aperture lebar akan membiarkan lebih banyak cahaya karena "mata" kamera lebih terbuka. Bukaan juga mengontrol kedalaman bidang, yang merupakan berapa banyak gambar yang tampak tajam atau fokus. Aperture diukur dengan f-stop, dengan angka seperti (f / 1.4, f / 2.8, f / 8.0, dll.) Semakin kecil f-stop, semakin banyak gambar akan terlihat tajam dan fokus, tetapi semakin sedikit cahaya akan masuk. Lebar f-stop, sebaliknya, dapat digunakan untuk menjaga satu gambar tertentu dalam fokus.

Semakin besar f-stop, semakin kecil pembukaan bukaan. Meskipun membingungkan, ini karena "f" berarti pecahan. Jadi, f-stop yang lebih besar adalah lubang yang lebih kecil. Anggap saja seperti ini: 1/8 inci lebih besar dari 1/16 inci, jadi f / 8.0 lebih besar dari f / 16.0.

Gunakan f-stop yang lebih besar, seperti f / 32, agar semuanya tetap fokus, seperti lanskap atau pemandangan besar tetapi ingat saat menggunakan f32 Anda harus membuka rana lebih lama agar cukup cahaya dan disarankan untuk menggunakan tripod untuk fokus tajam yang jelas.

Gunakan f-stop kecil, seperti f / 1.4 untuk membuat latar depan tajam dan latar belakang buram, seperti saat memotret satu subjek spesifik dalam kerumunan. Lubang kecil (high-f-stop) umumnya membutuhkan kecepatan rana yang lebih panjang agar cukup cahaya.

#Faktor Apakah yang Sangat Menentukan jika Anda ingin Menjadi Fotografer Profesional?


6. Gunakan SLR atau DSLR.


Ya, tentunya untuk menjadi seorang fotografer profesional Anda juga pasti memerlukan peralatan yang sangat canggih. Terutama kamera (D) SLR adalah singkatan dari (Digital) Single Lens Reflex, dan Anda memerlukan kamera SLR untuk mengambil foto yang tampak profesional. Meskipun ada peningkatan pada ponsel dan kamera point-and-shoot, hanya SLR yang memiliki kisaran fitur dan kejelasan foto yang diperlukan untuk mengatur pemotretan Anda. Mereka, tentu saja, lebih mahal daripada kamera yang lebih sederhana, tetapi lompatan dalam kualitas sangat berharga untuk mengambil foto yang bagus.

SLR memiliki jendela bidik yang memungkinkan Anda melihat pencahayaan yang tepat dalam bidikan Anda sebagai gambar yang Anda ambil. Mencerminkan sebuah bidikan yang tepat ke mata Anda. Kemudian meluncur keluar dari jalan ketika Anda mengambil foto, menangkap gambar yang sama persis seperti yang Anda lihat di jendela bidik. SLR memiliki lensa yang dapat diganti yang memungkinkan Anda memasang lensa yang tepat untuk bidikan.

7. Optimalkan eksposur kamera Anda.


ISO, kecepatan rana, dan kecepatan rana bekerja bersama-sama untuk eksposur foto yang tepat. Menyeimbangkan pengaturan ini sangat penting untuk mendapatkan bidikan terbaik dalam kondisi apa pun. Meskipun Anda dapat menghabiskan waktu seumur hidup mempelajari berbagai kombinasi, cara terbaik untuk belajar adalah berlatih.

Ambil 5-10 bidikan dari subjek yang sama, dalam cahaya yang sama. Ubah satu pengaturan setiap kali dan perhatikan bagaimana itu mempengaruhi gambar. Jika Anda perlu mempercepat kecepatan rana, bagaimana Anda bisa mengimbangi kurangnya cahaya, misalnya? Anda bisa menaikkan ISO, menurunkan aperture, atau campuran keduanya.

Baca juga nih :

Nah itu tadi beberapa tips untuk Anda yang ingin menjadi seorang fotografer profesional. Tidak mudah memang, tapi jika Anda tekun dan bersabar dalam belajar untuk menangkap sebuah moment yang tepat. Maka Anda akan cepat menjadi mahir dalam menggunakan kamera Anda.

0 Response to "Menjadi Fotografer Profesional ? Cobain Tips ini Yuk."

Post a Comment