Cara Memotret Sebuah Bangunan Agar Terlihat Indah

Cara Memotret Sebuah Bangunan Agar Terlihat Indah! Ya, sebuah bangunan dapat menjadi inspirasi dalam desain karena ukuran, detailnya maupun penampilannya. Apakah bagunan itu historis, modern, tinggi, atau kecil. semua bercerita tentang tempat dan orang-orang yang pernah ada disitu. Mengambil foto-foto dramatis dan artistik dari bangunan dapat membantu Anda berbagi kesan arsitektur dengan orang lain.

Menampakkan sisi puitis dari bangunan bersejarah sangatlah diidamkan oleh fotografer. ketika hasil anda dilihat orang lain, maka akan menceritakan sejarah lewat foto. berikut beberapa tips fotografi bangunan agar lebih sempurna dalam memotret:

Temukan bangunan dengan kisah unik untuk diceritakan.

Potret bangunan bersejarah collesium di Roma | www.history.com
Bangunan lama dan baru masing-masing memiliki cerita yang berbeda dan sama-sama dapat menjadi inspirasi bagi Anda yang ingin memotret sebuah bangunan bersejarah. Demikian pula, bangunan besar dan kecil dapat menyediakan bahan dramatis untuk fotografi arsitektur. Anda mungkin ingin mengambil gambar dari bangunan yang paling banyak difoto di dunia. Tetapi ada banyak jenis bangunan lain yang juga akan menjadi subjek yang bagus. Ambil gambar rumah terkecil di kota Anda atau bangunan dengan desain arsitektur yang tidak biasa.

Ketahuilah batasan Anda.


Waspadai batasan apa pun yang mungkin ada dalam memotret sebuah bangunan pilihan Anda. Mengambil gambar di tempat umum (dari trotoar, misalnya) biasanya tidak memiliki batasan. Pergi ke rumah seseorang atau berjalan ke properti pribadi, bagaimanapun, berpotensi memiliki keterbatasan. Anda mungkin perlu mendapatkan izin untuk mengambil foto jika Anda berada di properti pribadi. Meskipun jika ruang pribadi terbuka untuk umum, secara teknis dapat dihitung sebagai publik dan karena itu terbuka untuk foto.

Temukan sejarah bangunan yang akan Anda potret.


Jika bangunan adalah bangunan bersejarah atau budaya, harus ada staf yang dapat memberi tahu Anda lebih banyak tentang bangunan. Mereka juga dapat menunjukkan fitur-fitur menarik dari bangunan yang berarti bagi signifikansi bangunan. Jika bangunan ditinggalkan, gunakan fotografi untuk menangkap semangat bangunan dan untuk membantu pemirsa memahami kemuliaan bangunan sebelumnya.
Dalam kasus bangunan yang ditinggalkan, peka terhadap upaya konservasi serta keselamatan Anda sendiri. Mungkin ada kelompok yang mencoba menyelamatkan sebagian atau seluruh bangunan. Jadi membiarkan papan yang longgar, bahan dan elemen lain di tempat asalnya adalah penting. Demikian pula, dengan cat yang terkelupas, lantai berkabel atau lantai yang membusuk. Bangunan yang ditinggalkan dapat menjadi tempat yang berbahaya.

Gunakan kamera point-and-shoot atau kamera ponsel.


Menggunakan kamera point-and-shoot atau telepon sangatlah nyaman tetapi juga dapat membatasi dalam hal fleksibilitas fotografi Anda. Point-and-shoots tentu lebih murah (meskipun harga untuk DSLR menjadi lebih masuk akal). Mereka lebih ringan dan lebih mudah dibawa. Mereka memiliki lensa tetap, jadi Anda tidak perlu khawatir tentang memutuskan lensa mana yang akan digunakan atau membawa lensa tambahan. Semua yang ada dalam gambar yang diambil dengan kamera ini akan menjadi fokus. Bisa juga sulit menangkap cahaya, terutama jika Anda mengambil foto malam hari.

Gunakan kamera DSLR kelas atas.


Kamera DSLR (digital single lens reflex) akan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi dalam mengambil foto bangunan. Anda dapat memanipulasi pengaturan fokus dan pencahayaan. Mereka memiliki lensa yang dapat dipertukarkan dan memiliki kecepatan rana yang lebih cepat. Mereka juga lebih tahan lama, dimaksudkan untuk menahan kondisi cuaca variabel (memotret dalam kondisi dingin, panas, berdebu, dll).

Coba kamera film 35mm.


Sementara kamera film 35mm tradisional kurang umum saat ini, fotografer yang bersemangat mungkin masih memilih untuk pergi dengan media ini. Kamera film memiliki kendali yang lebih baik terhadap pencahayaan, dan warna dan cahaya bekerja lebih baik bersama. Ada juga nuansa kasar pada foto-foto 35mm, yang dapat menambahkan nuansa tekstur yang lebih alami pada gambar. Salah satu kelemahan film 35mm adalah biaya tambahan untuk bekerja dengan film 35mm. Anda perlu membeli film, biasanya dengan 24 atau 36 eksposur per rol.

Gunakan lensa sudut lebar.

Gambar lensa Irix 11mm F/4.0 sudut lebar
Lensa sudut lebar memiliki panjang fokus pendek dan memiliki bidang pandangan yang lebih luas yang lebih mirip dengan yang dilihat mata manusia. Lensa sudut lebar dapat menangkap lanskap besar dan bangunan dalam satu foto.contohnya dengan menggunakan lensa Irix 11mm F/4.0  yang mampu menangkap gambar hingga sudut 126 derajat.

Gunakan lensa fisheye.


Lensa fisheye memberikan pandangan yang luas, dari 180 hingga 220 derajat. Hasilnya adalah distorsi ekstrim dari gambar. Jenis lensa ini tidak mewakili bangunan secara akurat tetapi memberikan efek dramatis, artistik, khususnya dalam gambar bangunan dengan garis simetris (setengah dari gambar yang dicerminkan di bagian lain gambar).

Gunakan lensa telefoto.


Lensa telefoto memungkinkan Anda mengambil gambar dari jauh. Ini dapat berguna ketika mengambil gambar bangunan karena Anda dapat cukup jauh untuk melihat seluruh bangunan dalam gambar. Tetapi kemudian Anda dapat memperbesar untuk membingkai foto. Jenis lensa ini juga dapat membantu meminimalkan distorsi dan tekukan garis lurus. Lensa telefoto sangat sensitif terhadap gerakan, jadi menggunakan tripod atau entah bagaimana menstabilkan kamera diperlukan.

Coba lensa tilt-shift.


Lensa ini dapat membuat fotografer memanipulasi kedalaman bidang dan sudut pandang pada gambar. Lensa-lensa ini memindahkan pusat pandangan lensa menjauh dari pusat yang sebenarnya. Ini dapat memungkinkan foto yang lebih luas, seperti panorama, dan meluruskan garis vertikal yang sering dapat terdistorsi dalam gambar subjek tinggi seperti bangunan. Lensa tilt-shift juga dapat menciptakan efek miniatur yang menarik. Lensa ini bisa sangat mahal. Dan efek serupa dapat direproduksi dalam beberapa program perangkat lunak pengedit foto.

Pasang kamera Anda ke tripod.


Ini akan memastikan gambar saat Anda memotret sebuah bangunan tidak bergetar atau buram. Hal ini sangat membantu ketika mengambil foto dalam cahaya rendah atau di malam hari. Jika Anda tidak memiliki tripod yang tersedia, Anda dapat menstabilkan diri ke pohon atau tiang lampu.
Bagaimana Cara Terbaik untuk Memotret Sebuah Bangunan Agar Hasilnya Menawan?

Bawa peralatan lain yang diperlukan.


Bersiaplah dengan peralatan lain yang mungkin Anda butuhkan. Bergantung pada lokasinya, Anda mungkin merasa membutuhkan hal lain untuk membantu Anda mengambil foto yang bagus. Jika Anda mengambil gambar dari bangunan yang ditinggalkan, misalnya, membawa senter. Tas ransel atau kamera yang bagus dapat menjaga peralatan Anda tetap teratur dan mudah diakses sambil menjaga tangan Anda tetap bebas untuk menangani kamera Anda.

Pertimbangkan waktu pengambilan gambar.


Arah sinar matahari akan memengaruhi kualitas foto Anda. Sebagai contoh, sinar matahari tengah hari yang menyilaukan sedikit untuk menyorot sudut dan celah yang akan membuat gambar yang menarik. Jauh lebih baik mengambil bidikan di pagi hari di mana cahaya alami tajam dan jernih. Atau di sore hari, ketika hangat dan mengenyangkan. Dalam kedua contoh, cahaya juga datang dari samping, yang menyoroti bangunan untuk keuntungan terbesarnya. Pagi hari juga ideal karena ada lebih sedikit orang yang berjalan-jalan.
Itulah trik yang dapat Anda pelajari jika Anda ingin memotret sebuah bangunan dan ingin hasilnya terlihat bagus. Jika Anda sudah bisa menghasilkan gambar yang bagus untuk sebuah objek yang diam, maka sudah saatnya Anda belajar untuk mengambil gambar pada objek yang bergerak.

Butuh Jasa Desain Grafis Hub wa:082210473650 (Admin) !! Kenalan juga boleh,siapa tahu cocok *bcanda*!!

0 Response to "Cara Memotret Sebuah Bangunan Agar Terlihat Indah"

Post a Comment