15 Tips Mengambil Foto yang Sempurna!WAJIB COBA!

Tips Mengambil Foto yang Sempurna!WAJIB COBA! Mengambil foto yang sempurna dengan DSLR Anda bukanlah sebuah hal yang sulit. Tetapi juga bukanlah hal yang bisa dikatakan mudah. Nah berikut kami berikan beberapa tips untuk Anda yang ingin belajar menjadi seorang fotografer yang profesional. karena untuk menuju hal tersebut, banyak pengalaman menarik yang harus dilewati. Mari simak tips - tips berikut dibawah ini.

1. Pastikan lensa kamera Anda bersih.


Jika Anda merupakan pengguna kamera DSLR, maka Anda perlu memastikan jika sensor kamera yang Anda pakai bersih. Ini mudah dilakukan dan akan menghindari gambar Anda memiliki titik-titik yang tidak diinginkan. Sehingga Anda bisa mengambil foto yang sempurna. Noda atau tanda pada mereka. Gunakan kain lensa yang hanya akan digunakan pada lensa.
Pertama, tiup pada lensa lalu bersihkan dengan gerakan melingkar. Untuk sensor, untuk mengurangi kotoran yang masuk ke dalamnya. Selalu matikan kamera sebelum mengganti lensa dan coba lakukan di lingkungan yang 'terkontrol' seperti bagian belakang mobil. Pada dasarnya, cobalah untuk tidak mengganti lensa di tempat yang berangin dan berdebu. Agar Anda bisa mudah membersihkan lensa pada kamera DSLR Anda.

2. Baca buku panduan manual kamera Anda.

Kedengarannya membosankan, tetapi 1 hingga 2 jam dengan buku panduan manual dan kamera Anda di tangan akan membantu Anda untuk memahaminya lebih cepat. Semakin cepat Anda dapat beroperasi dalam mode manual penuh, semakin baik. Ini adalah satu-satunya cara untuk mulai mendorong keterampilan fotografi Anda.

3. Dapatkan subjek Anda di tempat yang tepat.

Jika Anda mengambil sebuah potret sekelompok orang, posisikan di tempat yang Anda inginkan. Pastikan tidak ada yang mengganggu subjek yang akan Anda potret. Dan jika Anda ingin menampilkan latar belakang Anda, maka lakukanlah.
Mintalah subjek Anda untuk bergerak maju atau mundur dan membingkai bidikan Anda dengan subjek yang dibingkai dengan keras ke kiri atau kanan dapat bekerja dengan sangat baik. Jangan malu untuk memindahkan subjek Anda, itu adalah cara terbaik untuk belajar.

4. Pembingkaian adalah 80% dari fotografi.

Lihatlah gambar di majalah, tonton film dan lihat bagaimana mereka dibingkai. Anda perlu memungkinkan cukup ruang kepala, tetapi tidak terlalu banyak jika gambar dapat terlihat canggung. Jangan memotong setengah tangan atau sebagian dari kepala mereka. Cobalah untuk tidak menempatkan orang secara langsung di tengah frame.
Segera mata Anda akan terbiasa membingkai dan Anda akan tahu apa yang terlihat baik.

5.Dapatkan pencahayaan yang tepat.

Pencahayaan sangat penting dan membantu mengatur suasana hati dan suasana. Saat menggunakan unit flash tambahan dapat sedikit maju, pengaturan flash internal Anda ke tingkat yang benar untuk lingkungan pencahayaan Anda membuat perbedaan besar. Di sinilah kami kembali untuk membaca manual 'yang ditakuti'.
Pada kebanyakan kamera yang mengakses kontrol flash hanya dengan beberapa klik di menu. Mempelajari cara melakukan ini pasti akan membantu. Jika Anda memiliki DSLR, dapatkan flash eksternal dan eksperimen menggunakannya dari kamera.

6. Kontrol eksposur.

Mampu mengendalikan ukuran aperture (paparan) dan kecepatan rana secara manual berarti Anda dapat mengekspos apa yang ingin Anda ekspos dan bukan apa yang menurut kamera Anda ingin terekspos. Ketika kamera dalam mode eksposur otomatis akan memaparkan apa pun yang sebagian besar dalam bingkai. Misalnya, jika Anda mengambil gambar subjek dan air terjun berada di latar belakang maka kamera akan menutup iris untuk memaparkan air terjun putih dan sebagai hasilnya, subjek Anda akan terekspos dan gelap.
Dengan mengetahui cara menggunakan eksposur dan rana secara manual (yang masing-masing saling memengaruhi satu sama lain) ini akan memungkinkan Anda untuk mengambil kendali dan mengambil keputusan tentang bagian gambar mana yang ingin Anda ekspos.

7. Memahami tentang Kedalaman Field.

Mempelajari dasar-dasar depth of field (DOF) dan bagaimana exposure (Aperture atau 'F Stop') meningkatkan atau menurunkan apa yang menjadi fokus akan memperluas kreativitas Anda tanpa akhir. Belajar tentang bagaimana kecepatan rana lambat dan cepat dapat mempengaruhi pekerjaan Anda akan meningkatkan kreativitas Anda.
Beralih ke fokus manual untuk bidikan tertentu juga sangat membantu terutama dengan kerja makro (close up). Ini berarti Anda dapat mengatur fokus ke tempat yang Anda inginkan.

8. Bawa kamera Anda selalu tangan.

Sekali lagi ini mungkin terdengar jelas, tetapi fotografi adalah tentang menangkap momen. Dan momen hanya sesaat. Membiarkan kamera Anda di kamar tidur Anda atau hanya terbengkalai dalam tas akan membuat Anda kehilangan momen- momen berharga yang mungkin hanya bisa Anda tangkap sekali dalam hidup.

9. Fokus pada pencahayaan

Jika Anda memotret di siang hari dan menginginkan gambar terbaik, gunakan matahari untuk keuntungan Anda. Fotografi dengan lampu latar dapat terlihat fantastis, dan sangat membantu untuk memisahkan subjek Anda dari latar belakangnya dan dapat memberikan gambar 3D yang jauh lebih banyak. Waspadai flare lensa yang masuk ke lensa dan putuskan apakah Anda menginginkan efek itu. Anda dapat menandai suar dengan menggunakan tudung lensa atau hanya menggunakan tangan Anda.

Bila memungkinkan gunakan reflektor untuk memantulkan cahaya kembali ke wajah subjek Anda. Anda akan terkejut betapa efektifnya metode ini dan secara dramatis akan mengangkat bayangan dari wajah subjek Anda dan memperbaiki gambar Anda.

10. Bidik untuk efek khusus.

Jika Anda memotret lampu di malam hari, memiliki dukungan kamera yang memadai, dan menginginkan sinar matahari, gunakan aperture kecil. Jika Anda ingin bintik bokeh bulat besar dan sempurna (meskipun dengan beberapa lingkaran yang tidak lengkap), gunakan apertur terbuka lebar.

Bagaimana Cara Mengambil Foto agar Terlihat bagus pada Kamera DSLR?


1. Gunakan aperture kecil untuk menangkap lebih banyak bidang.

Ingat bahwa kedalaman bidang menjadi lebih dangkal semakin dekat Anda. Jika Anda melakukan fotografi makro misalnya. Anda mungkin ingin berhenti jauh lebih banyak daripada yang Anda lakukan untuk lanskap. Fotografer serangga sering turun ke f / 16 atau lebih kecil, dan harus menembak mata mereka dengan banyak pencahayaan buatan.

Gunakan aperture besar untuk menangkap bidang kedalaman yang dangkal. Ini bagus untuk potret (jauh lebih baik daripada modus potret potret otomatis yang konyol). Misalnya; gunakan aperture terbesar yang Anda miliki, kunci fokus Anda pada mata, ulang dan Anda akan menemukan latar belakang yang terlempar dari fokus.

2. Coba gunakan lensa prima.

Itu tidak berarti Anda harus pergi dan membeli lensa panjang fokus permanen yang mahal. Cukup atur lensa kamera Anda pada zoom menjadi sekitar 50mm, yang kira-kira sama dengan apa yang dilihat mata kita. Kemudian, daripada memperbesar kamera masuk dan keluar, tetap tetap dan bergerak secara fisik.

Dapatkan dekat dengan subyek Anda dan turun pada tingkat mereka. Jangan selalu memotret dari berdiri, hanya karena itu yang paling nyaman.

3. Senyum, jika Anda memotret orang yang tidak Anda kenal.

Kedengarannya sederhana, tetapi orang selalu menghargainya. Anda mengambil gambar mereka jadi setidaknya Anda bisa melakukannya. Ini akan membantu mereka merasa lebih nyaman dan mereka bahkan mungkin tersenyum kembali.

Baca juga:

Itulah tips dan trik bagi Anda yang ingin belajar dunia fotografi. Bukanlah sebuah hal yang sulit untuk mengambil foto yang berkualitas jika Anda bisa menerapkan langkah - langkah di atas. Selamat mencoba.

0 Response to "15 Tips Mengambil Foto yang Sempurna!WAJIB COBA!"

Post a Comment